Dialog Diri Sendiri

Saya mendapatkan penginapan! Dan lucunya, penginapan yang saya temui tepat berdiri di depan rumah anak kecil yang memeperi saya bubuk putih. Mungkin karena saat itu saya terlalu fokus dengan anak kecil tersebut sehingga saya tidak melihat dan menanyakan ketersediaan kamar di penginapan yang berada tepat di seberang rumahnya. Sebenarnya saya tidak bergitu senang karena harga yang ditawarkan cukup tinggi, 550 baht atau setara dengan 165.000 rupiah untuk satu malam. Saya membaca di berbagai blog dan buku panduan di Jakarta, banyak orang yang mendapatkan kamar jauh di bawah harga tersebut, apalagi jika mendapatkan kamar type dorm yang berarti membagi kamar dengan beberapa orang lainnya, bisa seharga 50.000 rupiah!

“Huge room, I give you only 550 baht because you’re alone. Usually this room 700 baht!”, begitu penjelasan receptionist ketika saya menanyakan apakah ada kamar yang lebih murah dari kamar yang ia tawarkan.

Namun, setelah masuk ke dalam kamar penginapan yang berada di lantai dua, saya terkejut. Kamar itu dilengkapi dengan twin bed, televisi, kipas angin, AC, air panas, dan yang paling membuat saja takjub, adalah keberadaan kulkas. Dan bukan kulkas kubus, melainkan kulkas satu pintu setinggi dada saya. Well, 550 baht ternyata harga yang terlalu murah untuk fasilitas yang saya dapatkan di penginapan itu.

Setelah mandi dan mengganti pakaian serta meminum tolak angin dan membaluri tubuh dengan minyak angin (sungguh, ini bukan iklan, namun saat melakukan perjalanan, kedua ‘obat’ ini tidak mungkin saya tinggalkan) saya mencoba untuk berisitrahat. Sebenarnya saya lapar, tapi saat itu masih sore dan saya pikir, lebih baik sekalian makan malam saja untuk berhemat. Lagipula Khao San Road hidup 24 jam, dan sekarang sedang Songkran, pastilah nanti malam juga tetap ramai dengan pedagang. Dan semoga saja acara sempot-menyemprot sudah selesai sehingga saya bisa berjalan-jalan malam dengan tenang tanpa takut kebasahan.

Saya berusaha untuk tidur, tetapi tidak bisa. Keramaian di luar pengiapan seperti menggedor pintu kamar saya. Suara tawa di luar penginapan, suara pembicaraan di kamar sebelah yang tidak bisa saya deteksi menggunakan bahasa apa, sampai suara tangisan anak kecil. Akhirnya saya homesick. Ini untuk pertama kalinya dalam hidup, saya merasakan luar bisa rindu akan rumah, rindu akan wajah-wajah yang telah saya kenal. Aneh, saya sudah beberapa kali melakukan perjalanan sendirian dan tidak pernah merasa begitu kesepian. Baru kali ini, dan konyolnya, saya baru meninggalkan Jakarta pagi tadi! Mungkin karena ini untuk pertama kalinya saya melakukan perjalanan ke luar negeri seorang diri, langsung ke negeri yang belum pernah saya kunjungi sebelumnya, dan di saat semua orang sedang merayakan kehidupan, bersenang-senang.

“Their happy is too loud,” — We Bought A Zoo (2011)

Berkat password wifi penginapan, saya bisa menghubungi adik saya, menanyakan kabarnya dan semua orang di rumah. Kenyataan bahwa ada orang yang tahu keberadaan dan kondisi saya meski jauh jaraknya dan peduli akan kabar yang saya berikan membuat pikiran saya menjadi lebih nyaman. Manusia-manusia tersayang ternyata memang mampu membuat suasana hati merasa lebih baik. Pikiran saya melayang jauh, saya memikirkan keluarga, teman-teman, para sahabat, mereka sedang melakukan apa? Apakah mereka pernah berpikir untuk melakukan perjalanan seorang diri ke tempat jauh yang asing, dan terlibat dalam pemikiran-pemikiran seperti apa yang sedang saya pikirkan?

Akhirnya di atas tempat tidur yang tidak begitu nyaman, berselimut rumah sakit yang sudah bolong-bolongnya akibat jatuhnya abu rokok pengunjung kamar sebelumnya, saya banyak memikirkan hidup, dan mati. Saya memikirkan kemungkinan buruk yang bisa terjadi dalam hidup selama beberapa hari ke depan dan ketakuan akan imaji yang saya bikin sendiri. Berjalan sendiri memang kadang begitu menakutkan pada awalnya, tapi saya tahu, bahwa pengalaman saya nantinya akan membuat saya lebih kuat lagi. Bangkok adalah tempat pertama di mana saya berjalan jauh seorang diri. Ini bukan Jogja, bukan Bali, tempat di mana saya bisa lari ke kantor polisi dan berbicara dengan cepat apa yang saya keluhkan atau meminta pertolongan kepada orang yang terlihat baik-baik di jalan atas suatu kejadian buruk yang menimpa saya. Dan saya harus memaklukmi diri saya sendiri yang memiliki ketakutan akan hal tersebut.

Kesempatan ini membuat saya berpikir tentang apa yang sudah terjadi seharian ini setibanya saya di Bangkok. Dan saya tersenyum ketika kembali melihat tulisan yang dibuat Pak Zaki yang saya tidak pahami artinya, apakah dia sudah sampai ke kampungnya? Bisakah saya menepati janji untuk pergi ke Yala dan kembali bertemu dengannya? Lalu Kell, apa yang dia lakukan sekarang? Berpesta di Khao San Road, sudah mendapatkan teman untuk bersenang-senang? Rumahnya pasti lebih jauh dari Jakarta, apakah ia merasakan homesick juga? Dan penipu di Hua Lamphong, apakah ia sudah mendapatkan orang untuk ditipu?

Tidak lama kemudian sebuah kabar baik datang dari telepon genggam yang masih tersambung wifi. Seorang teman yang juga sedang ikut merasakan serunya Songkran di Bangkok memberitahu bahwa penginapannya tak jauh dari penginapan saya.

Sebuah wajah familiar di tengah riuhnya tempat asing? Saya tahu, saya akan baik-baik saja.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s